1des1998
Hukum Tuhan berlaku bagi, ...
Yesaya 34

Fakta menunjukkan bahwa kedudukan, kekuasaan, dan kekayaan, dapat melepaskan seseorang yang bersalah dari tuntutan hukum. Apakah hukum hanya berpihak pada yang jaya dan kaya meski mereka pelaku kejahatan? Bacaan ini memberikan penghiburan dan pengajaran bahwa Israel yang tidak setia, penyembah berhala, pejabat penyeleweng kuasa, koruptor, kelak harus mempertanggungjawabkan semua perbuatannya kepada...

2des1998
Pengharapan keselamatan.
Yesaya 35

Membaca ulang peristiwa demi peristiwa yang dilakonkan bangsa Israel di hadapan Allah, menghantar alur pikir kita pada dua hal: pertama, Israel adalah bangsa yang bebal, cenderung tak tahu berterima kasih; kedua, tidak ada sangkalan bahwa Allah itu pengasih dan setia. Kasih dan setia Allah itulah yang kembali menebar semarak pengharapan umat. Pengharapan yang sempat layu dan kering. Namun pengharapan...

3des1998
Allah tak berkuasa?
Yesaya 36

Pesan yang diungkapkan raja Asyur kepada bangsa Israel melalui juru minuman agungnya, sungguh memalukan! Bayangkan, karena perbuatan bangsa Israel yang lebih percaya pada kekuatan militer Mesir daripada Allah, raja Asyur merendahkan kuasa dan kedaulatan Allah yang selama ini disembah bangsa Israel. Apa sebenarnya yang Hizkia harapkan dan banggakan dari Mesir? Kekuatan militer, ekonomi, atau budaya?...

4des1998
Pengharapan dalam kesulitan.
Yesaya 37:1-26

Raja Hizkia dalam kesulitan karena seluruh kota Yerusalem dikepung oleh tentara Asyur. Bahkan Sanherib, raja Asyur dengan amat kasar menghina nama Allah. Dalam kesulitannya, raja Hizkia menyadari dan mengakui segala kesalahannya di hadapan Allah. Seluruh stafnya pun diperintahkan melakukan hal yang sama. Mereka bersehati, berdoa, memohon pertolongan Allah. Allah berkenan mendengarkan permohonan...

5des1998
Kekudusan Allah.
Yesaya 37:26-38

Permohonan raja Hizkia dan para stafnya, bukan sekadar agar mereka dibebaskan dari kepungan tentara Asyur, tetapi demi kekudusan nama Allah yang telah dicela dengan semena-mena oleh Sanherib, raja Asyur (ayat 14-20). Bila Allah sendiri tidak bertindak, mungkin sekali bangsa Israel akan meragukan keberadaan kedaulatan dan kekuasaan Allah yang mereka sembah. Melalui Yesaya, Allah mengingatkan kepada...

6des1998
Kematian.
Yesaya 38:1-9

Setiap orang, tua maupun muda, laki-laki atau perempuan, kaya atau miskin, pada suatu saat harus mengalami kematian. Raja Hizkia gelisah, bahkan amat ketakutan. Apalagi melalui Yesaya, Allah memperingatkan kepadanya, bahwa penyakit yang dideritanya tidak tak akan sembuh, bahkan akan segera membawanya kepada kematian (ayat 1-2). Dengan putus asa, Hizkia berpaling kepada Allah menangis dengan amat...

7des1998
Pertanggungjawaban hidup.
Yesaya 38:9-22

Setelah sembuh dari penyakitnya, Hizkia menyusun karangan, sebagai perenungan atas kesempatan selamat (sementara) dari kematian. Bagi Hizkia kematian itu menakutkan, karena menghancurkan tubuh jasmaninya (ayat 12), bahkan memisahkan dari persekutuan dengan Tuhan untuk selama-lamanya (ayat 18). Ada sebagian orang menilai bahwa kematian itu merupakan bentuk ketidakmampuan mempertanggungjawabkan hidup...

Scripture Union Indonesia © 2017. Design & Development by Aqua Genesis