Sudahkah Anda Bersyukur Hari ini?

Mazmur 9
Minggu Paskah
Bersyukur adalah kunci di dunia dan akhirat. Bersyukur merupakan wujud ungkapan perasaan terima kasih kepada Tuhan atas semua kenikmatan dan anugerah yang setiap hari kita rasakan. Namun, tidak jarang kita semua luput dan lupa untuk bersyukur, apalagi ketika kita sedang mendapatkan masalah dan cobaan yang berat.
Kadang kala juga ketika kita sudah melewati cobaan tersebut, kita justru sering lupa siapa yang selama ini menolong dan melindungi kita.
Pemazmur sangat bersyukur. Dia juga tahu kepada siapa dia harus bersyukur: ”Aku bersyukur kepadaMu ya Tuhan.” Ungkapan syukur ini tidak selalu hanya diwujudkan dalam kata-kata. Namun, juga harus terimplementasi dalam tindakan sehingga benar-benar bermakna dan meresap hingga relung hati (2-3).
Pemazmur sangat mensyukuri keadaannya. Karena kekuatan Tuhan: musuhnya mundur, Tuhan membela perkara dan haknya. Tuhan menghardik bangsa-bangsa dan membinasakan orang fasik, musuh telah habis binasa (4-7).
Pemazmur juga besyukur bahwa Takhta Tuhan bersemayam sampai selamanya, Tuhan adalah hakim, tempat perlindungan, ingat kepada orang-orang tertindas, mengasihi dan melihat kesengsaraanya, mengangkatnya dari pintu gerbang maut, keselamatan yang dari pada-Nya, Ia memperkenalkan diri-Nya, orang miskin dan orang sengsara tidak dilupakanNya (8-19).
Rasanya ungkapan syukur itu memang tidak ada habisnya. Pemazmur bersyukur karena pengharapan akan bangkitnya Tuhan, dan ketakutan serta kekalahan manusia yang selama ini merajarela, pengharapan akan terjadi kehancuran kekuatan manusia/duniawi oleh karena kekutan ilahi yang kekal (20-21).
Marilah kita merenungkan dua nasihat ini. Pertama, janganlah lupa untuk bersyukur. Bagaimanapun, keadaan kita, sejatinya semua itu adalah karunia Tuhan semata.
Kedua, jangan selalu melihat ke atas, sesekali lihatlah ke bawah. Masih banyak orang yang lebih menderita dari kita.
Iswan G. Manik
Scripture Union Indonesia © 2017. Design & Development by Aqua Genesis